Penyampaian SPT

•Maret 23, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

Hari ini aku diajak papah nganterin mamah. Pagi tadi mamah sempet nyuapin aku, Katanya bisa dateng agak siang, karena mati listrik buat produksi. Tapi mamah ngga libur.
Abis dari nganterin mamah, aku diajak papah nyetor SPT tahun 2008 di kantor layanan pajak Cikur, persis sebelah President University.
Orang bijak taat pajak banyak sekali yang udah dateng. Abis minta amplop, papah nunggu. Aku main di tangga main naik turun.
Belom cape maen, papah ngajak aku ke plaza roxy.
Katanya, kalo nunggu dipanggil di situ lama. Petugas ngasih tahu papah, kalo do ruko roxy atau di plaza JB ada pos khusus dari Kantor pajak, buat mereka yang mau menyampaikan SPT tahunan. Untuk tahun 2008 ini, pajak dilakukan beda dari sebelumnya. Ada program Sunset Policy  untuk wajib pajak.
Semoga semuanya bisa berperan aktif. Kata papah, supaya negara bisa membangun, agar kita bisa hidup lebih makmur.

Selasa, 17 Maret 2009

•Maret 17, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

Hari ini seperti biasa, mamah dianter papah. Papah biasanya masuk pagi, tapi sudah beberapa hari ini, papah masuk siang. Katanya ada project di tempat kerjanya. Jadinya pulangnya malem.

Aku disuapin sama ibu salsa. Kemarin malam sudah dateng lagi dari kampungnya di Solo. Mudah-mudahan mbahnya cepat sembuh.

Maen lagi sama salsa. Selain Tio, Hilal, Salsa adalah temanku. Rumahnya disamping depan rumahku. Masih banyak lagi temanku yang lain, cumannya aku bisa tulis segitu doang.

Ada lagi temanku yang baru, ka Lilo. Dia tinggal di Tropikana. Anak pa Eko, salah satu teman papah dan mamah di UB Cikarang lewat milistnya di http://www.cikarangbaru@yahoogroups.com. Kata papah juga punya milist di http://www.cimart.blogspot.com. Banyak lagi.

Pa Eko punya blog di http://www.eshape.blogspot.com. keindahan berbagi cinta.

Mudah-mudahan usaha mereka bisa sukses, aku bisa ditambahin mainan, he..he..he.

UB Mutiara Cikarang

•Maret 16, 2009 • 1 Komentar

Hari minggu, tanggal 15 Maret 2009  sangat berkesan untukku.

Papah dan mamah mengajak aku untuk pertama kalinya menemani survey mereka bersama pa Afrizal, pa Eko, pa Khairul dan pa Danang ke kampung pa Tua di Karawang. Nama desanya Wagir.

Kalau lebaran biasanya kami ( papah, mamah dan aku ) juga saudara yang lain akan berkunjuna ke sana. Di kampung masih ada Nyai, bapa Zaenal, mang Namin, mang Minin, mang Sain yang merupakan saudara kandung dari Pa Tua, sebutan kakek untukku dari keluarga mamah.

Disana  masih banyak saudara pa  ua yang saking  banyaknya tidak bisa aku sebutkan semuanya.

Sepanjang perjalanan berangkat, lewat perumahan Graha Asri Cikarang hingga Rengasdengklok, aku sibuk menggangu kenyamanan pa Eko, ayahnya ka Lilo berkendaraan. Juga papah dan mamah aku buat kesal dengan tingkah lakuku yang menurut mereka terlalu aktif.

Setelah belok kekiri di terminal Tanjungpura, aku tertidur. Bangun lagi sudah sampai di penggilingan padi. Papah menggendong aku. Mamah  sudah ada di teras rumah pemilik penggilingan. Wuah…masih ngantuk.

Abis ngobrol2 sebentar saatnya melihat proses penggilingan. Aku minta gendong  papah, takut dengar suara mesin. Pa Eko banyak ambil foto2 dari kamera  digitalnya. Kata papah, pa Eko jagonya soal liputan. Cumanya aku masih terlalu kecil buat mengerti maksud papah dengan kata-kata ” liputan “.

Saat pulang, sempet maen di mesjid. Sementara yang lainnya sholat. Aku  belum bisa sholat, padahal papah dan mamah sudah sering mencontohkan. Biasa….masih kecil. Eh aku lupa. usiaku sudah 3 tahun 5 bulan kata mamah.

Sebelum masuk pasar Rengasdengklok, aku muntah. Pusing, mabok. kata papah biasanya naik motor sih. Begitu naik Grand Livina pa Eko malahan pusing. Ndeso. he..he..he..

Akhirnya tidur lagi aja ah…

Sampai di rumah  Maghrib. Kata papah, kalau Maghrib harus  masuk rumah dulu. Ah..padahal aku mau main dulu. Badan pegal-pegal. Kan enak kalau bisa  lari-larian dulu. Tapi memang sepi sih jalanan kancil 9 ini. Salsa belum kembali dari kampungnya di Solo.

Malamnya papah sama mamah ngajak aku ( aku yang minta ikut sih ) ke rumah mba Sita di graha asri. Kata mamah mau kasih kado buat pernikahan mba Sita yang sudah lewat seminggu di Bengkulu. Sebelumnya aku aku gangguin mamah yang lagi bungkus kado dibantuin sama mba Uum.

Jalan-jalan lagi deh. Ntar sampe rumah, langsung tidur sambil diusap-usap punggungku sama papah atau mamah.

 
Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.